Sunday, January 23, 2011

Kadang-kadang

Kadang-kadang, hati kita jatuh. Jatuhnya hati kita, jatuh sekali dengan rasional dan emosi. Menanti untuk bangkit. Sudah bangkit, jatuh kembali. Berkali-kali.

Kadang-kadang, kita menghulur tangan. Kawanku, mari..Aku paut tanganmu, kita bersama-sama berjaya, menuju ke arahNya, padaNya. Tapi, kadang-kadang kita mengharap tangan dihulur. Kawanku, aku perlukan bantuanmu.

Kadang-kadang, malu pada Allah amat tinggi. Tidak terangkat muka ketika solat, malu dan takut, harap dan cinta. Ihsannya bersinar. Namun, ada juga, bagaikan tiada malu pada Allah, tembok-tembok Raja segala Raja dihenyak-henyak dihancur-hancur. Tiada juga malu pada yang setia di kiri dan kanan. 

Kadang-kadang, mata bagaikan menembusi taksiran fizikal. Terasa hati yang kontang mengalir segar. Mengalirnya diiringi dengan air mata merindui. Namun, selalu juga mata memilih untuk menjadi buta. Melahap-lahap untuk mengenyangkan nafsu, menghijabkan yang nyata dan yang palsu. Sehingga hati tercungap-cungap, tercekik dan mati. Terus mati..

Orang hebat, mereka yang menggenggam dunia. Bukan digenggam dunia. 
Orang bijak, sentiasa bersiap untuk ke sana. Dunia, pintu untuk ke sana. Bukan untuk dibawa ke sana.
Orang kuat, dunia kecil di hati mereka. Namun, hati mereka besar di sisi dunia.

Wallahu a'lam.. Moga terus kuat :)

Bak kata akhi Hamidi, "Kalau jatuh bangun sendiri yer..

Amat mendalam kata-kata hikmahnya, sayang terhadap manusia sekeliling, dekat dan jauh. Rindu yang mendalam, juga cinta yang menggunung..terhadap saudaranya. 

Sakit memang sakit kan? Tapi aku yakin, di akhir hari, kita akan bangga dengan apa yang kita tahan selama ini. 

*p/s - to you who broke my code, successfully, someday we'll all be free(refer to the song.. :))

2 comments:

  1. susah-suah dulu, senang-senang kemudian, berakit-rakit kehulu, berenag ke tepian...=)

    ReplyDelete

Sila lah komen. Untuk perkongsian ilmu, teguran membina, dan pengerat ukhuwwah.